twittsev.com

Situs Web Pendidikan Terupdate

Supaya Yang Malu Berani Berekspresi, Cuap-Cuap lewat Radio Ramadan

Supaya Yang Malu Berani Berekspresi, Cuap-Cuap lewat Radio Ramadan

Supaya Yang Malu Berani Berekspresi, Cuap-Cuap lewat Radio Ramadan

Supaya Yang Malu Berani Berekspresi, Cuap-Cuap lewat Radio Ramadan

Bulan Ramadan menjadi momen bagi umat muslim untuk meningkatkan amal ibadah.

Di sekolah-sekolah, kegiatan yang berkaitan dengan keagamaan semakin ditingkatkan.

PUKUL 09.30, waktunya istirahat bagi para siswa Sekolah Alam Insan Mulia (SAIM). Mereka mulai berhamburan keluar kelas. Ada yang bermain di halaman, ada pula yang duduk-duduk sambil mengobrol dengan temannya.
Supaya Yang Malu Berani Berekspresi, Cuap-Cuap lewat Radio Ramadan
Radio Ramadan Punya SAIM (Grafis: Rizky Janu/Jawa Pos/.com)

Namun, tak semuanya asyik menikmati jam istirahat dengan bermain. Ada beberapa siswa yang harus melaksanakan tugas khusus hari itu. Yakni, menjadi penyiar dalam kegiatan Radio Ramadan SAIM. Mereka harus belajar bersikap profesional, mendahulukan tugas demi menghibur teman-teman dan seluruh penghuni SAIM.

”Assalamualaikum, hai teman-teman. Hari ini Ambo akan menghibur kalian,” u

cap Sultan Flambo Albana mengawali siaran. Senin (12/6) siswa kelas III Gandaria itu bertugas sebagai penyiar Radio Ramadan. Ambo tidak sendiri. Dia ditemani Ustadah Fira Karim dan Ustadah Ma’rufah. Selain itu, ada M. Hamzah Khadira Rahman dan M. Chalid Khadira Rahman. Si kembar dari TK B.

Sesi pertama diisi dengan pembacaan Surah Al Alaq sekaligus artinya oleh Ambo, Hamzah, dan Chalid. Ustadah Fira dan Mami Ipeh, sapaan Ustadzah Ma’rufah, memuji bacaan ketiganya. ”Semangat sekali bacanya, hayo ini pada puasa enggak?” tanya Ustadah Fira. ”Puasa!” ketiganya menjawab kompak.

Kemudian, ustadah bertanya lagi. ”(Puasa) beduk atau sampai magrib?” sahutnya. ”Sampai magrib,” jawab Ambo, Hamzah, dan Chalid lagi-lagi secara bersamaan.

Mendengar jawaban murid-muridnya, kedua ustadah memberikan tepuk tangan.

Kemudian, mereka bertanya kepada para siswa apa kuncinya bisa tetap ceria meski sedang berpuasa. Ambo yang berada paling dekat dengan keduanya langsung semangat menjawab. Rupanya dia selalu sahur dengan nasi sedikit, minum susu, dan minum air banyak-banyak. ”Berapa ember airnya, Ambo?” tanya Ustadah Fira sambil bercanda. ”Cuma tiga sampai lima gelas saja, ustadah,” jawabnya.

Sesi berbagi tip kuat puasa pun selesai. Selanjutnya, acara dilanjutkan dengan penampilan siswa kelas TK B. Mereka bersama-sama menyanyikan lagu anak-anak yang berkaitan dengan bulan Ramadan. Selesai bernyanyi, anak-anak tersebut menghibur pendengar dengan permainan musik angklung. Mereka memainkan lagi Twinkle-Twinkle Little Star sambil bernyanyi.

Radio Ramadan hanya siaran satu jam saat waktu istirahat. Pukul 10.30, siaran selesai. Aktivitas belajar kembali dimulai. Para siswa kembali ke kelas mengikuti pelajaran. Radio Ramadan memang kegiatan khusus sekolah selama bulan puasa. Karena itu, kegiatan tersebut diisi tema-tema keagamaan.

Koordinator kegiatan Ramadan SD Ustad Sukur Afandi menuturkan, kegiatan dimulai pukul 08.00. Para siswa dan guru berdoa bersama selama 15 menit. Setelah itu, mereka mengikuti materi di kelas. Kemudian, ada Radio Ramadan selama jam istirahat. ”Selama puasa tidak ada pelajaran akademik. Kalaupun ada, hanya satu jam sehari,” tuturnya.

Radio Ramadan diisi oleh siswa, mulai TK hingga SMA. Menurut Afandi, penyiar ditunjuk oleh anggota OSIS. Penunjukan tidak didasarkan pada siswa yang aktif dan pandai berbicara di depan umum. Justru mereka memilih siswa yang pemalu. Tujuannya pembelajaran agar mereka berani tampil.

Begitu pula para pengisi acara hiburan. Siswa yang biasanya tidak berani tampil diharuskan mengisi acara. Mereka boleh menampilkan apa saja. Asalkan bisa didengarkan melalui radio. Harapannya, mereka termotivasi untuk berani unjuk gigi di depan umum.

Kegiatan Radio Ramadan juga tidak berbeda dengan radio kebanyakan. Mereka bisa mengirimkan salam kepada siapa saja. ”Anak yang tadinya malu-malu jadi berani menyampaikan salam ke orang tuanya. Setidaknya unek-uneknya bisa tersampaikan,” jelasnya

 

Sumber :

https://articles.abilogic.com/372235/chemical-periodic-table-system.html